Bekal Makanan

image

Berasa Dae Yoon di drama Let's Eat yang foto makanan setelah Habis

Menurut saya, Ada beberapa keuntungan dari nembawa / membuat bekal sendiri, antara lain:

1. Lebih Hemat
Bayangin deh, kalo makan siang diluar sekali makan itu bisa ngabisin yang 20.000 (itu sih di Balikpapan ya… Udah ada nasi, lauk ma minum). Belum lagi kalo belum sarapan dari rumah, minimal 10.000 sudah melayang dari kantong. Belum lagi malem hari, minimal udah ngeluarin 15.000. Nah, sekarang kita itung 45.000 x 7 Hari = 315.000. Belum lagi buat nongki-nongki sama temen-temen di cafe. Haduhhh pusing deh Kepala Berbi. Coba kalo belanja bahan-bahan ke pasar, pengalaman saya beberapa kali belanjan 150.000/minggu itu udah cukup untuk perbekalan selama 1 minggu. Tuh kan, lumayan bisa hemat 165.000, bisalah uangnya buat nabung.

2. Lebih sehat
Kalo kita masak sendiri, pastinya kita akan menjaga kebersihan dan kesehatan masakan yang kita buat. Nah, kalo jajan di luar belum tentu bersih dan sehat. Apalagi kalo liat berita-berita di tipi sekarang, beuh… ngeri-lah pokonya.

3. Ajang latihan biar jago masak
Yah, walo sampe sekarang saya belum jago-jago amat dalam dunia permasakan, setidaknya saya bisa masaklah. Apalagi sekarang resep-resep makanan sudah banyak banget beredar. Jadi bisa kita coba sendiri untuk membuatnya. Urusan enak ato ga enak, ya itu resiko. Alhamdulillah saya tipe orang yang menganggap makanan itu hanya ada 2 macam (asal halal tentunya). Yang pertama, Enak. Yang kedua, ENAK BANGET. So, kalopun masakan saya gagal, tetep bisa saya nikmati.

4. Ajang Latihan Bangun Pagi
Sudah tau toh kalo sesudah solat subuh bagusnya ga tidur lagi? Nah, saya adalah orang yang sering banget tidur lagi setelah solat subuh 😜😝😜 Mohon maaf lahir batin, jangan ditiru ya… Yah, walopun sampe sekarang kebiasaan buruk itu tetep ada, setidaknya porsi waktu tidur setelah subuh, jadi agak berkurang.

Sebenernya sih, masih banyak manfaatnya. Tapi yang baru saya rasain, ya keempat hal yang di atas. Yuk, ah bangun kebiasaan baik. Dan mulailah dari hal terkecil dari dalam diri.

Tentang yulijannaini

Seseorang yang ingin bercerita tentang kehidupannya
Pos ini dipublikasikan di Curcol. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s