Long Weekend kemaren

Sebelum saya cerita, Selamat Idul Adha..😀 Momen Idul Adha seperti kemaren nampaknya jadi long weekend bagi karyawan seperti saya. Tapi long weekend versi saya berubah jadi bed rest, walo ga bed rest banget sih😀 . Dari hari jumat, saya sudah merasa nggak enak badan, idung terus-terusan meler ga berhenti, macam anak ingusan. Tapi itu masih its oke.

Ternyata besoknya, bukannya membaik malah tambah meler. Untungnya kelas tahsin sama Liqo kemaren nggak ada, jadi nggak ketinggalan materi. Sorenya saya putuskan nggak ikut latihan Wingchun. Tapi, sorenya saya diajak nonton “Manusia Setengah Salmon” sama kakak. Awalnya agak malas, karena kondisi badan tidak bersahabat. Tapi pas nonton, sumpah itu dari awal ampe akhir ketawa mulu. Salut deh sama Raditya Dika. Yang tadinya nggak enak badan, jadi cenghar 😀 .

Nah, pas hari minggu itu bener-bener kayak anak bos. Ga beranjak jauh dari ranjang, bangun tidur nonton, cape nonton ya tidur, kalo cape tidur ya makan:mrgreen: . Sampe-sampe nggak latihan wingchun sorenya. Dan pas hari minggu itu, udah kerasa banget ada yang nggak beres sama perut, tapi masih dicuekin sama saya.

Seninnya, karena tepat tanggal 9 Dzulhijah saya putuskan untuk puasa arafah tanpa sahur. Bukan karena sok-sok OCD tapi pas alarm bunyi, saya cuma matiin alarmnya dan tidur lagi:mrgreen: . Kepala mulai kerasa pusing karena efek kebanyakan tidur. Jadi diusahain biar mata melek terus. Sekitar jam 2an perut kerasa banget keroncongannya, karena di hari Minggunya saya makan terakhir itu jam2, jadi wajarlah ya kalo keroncongan. Sorenya, diajakin sama kakak jalan-jalan sekalian ngabuburit. Eh, jalan-jalannya malah keterusan, sampe jam setengah 8 malem dan saya belum makan😦 . Pas makan malam, iseng-iseng saya coba menu yang belum pernah saya coba dan ternyata rasanya itu ga cocok sama lidah saya, tapi karena saya pikir sayang kalo nggak dimakan, akhirnya saya paksain makan sampe abis.

Tibalah hari Selasa, yang nggak lain hari Idul Adha. Dan yang pasti Daging adalah menu utama di hari-hari kayak gini. Dari pagi, siang dan malam makannya daging melulu. Sampe saya enek ngeliat daging. Dan tambah enek pas semua makanan hari itu keluar semua dari perut saya alias muntah di malam hari. Dunia kayak muter-muter, badan lemes banget, dan jalanpun harus nemplok dulu ke dinding. Dan saat itu, sepertinya asam lambung di perut saya lagi banyak. Perut sakit banget, berdiri sakit, duduk sakit, tidurpun juga sakit. Jadilah semalaman saya menahan sakit dan membuat tidur saya tidak nyenyak. Besoknya, saya putuskan untuk tidak masuk kerja. Karena kondisi badan yang tidak memungkinkan buat kerja. Saya coba minum obat yang diberikan kakak saya (sekedar informasi, kakak saya kerja di Rumah sakit, jadi sedikit banyaknya tau obat-obatan). Dan sorenya badan saya lebih enakan.

Sakit yang kemaren kembali ngingetin saya lagi, kalo saya harus lebih bisa jaga kesehatan. Makan setelah lapar dan berhenti sebelum kenyang. Tapi long Weekend kemaren nggak buruk-buruk amat, karena ada kedua kakak saya yang menemani. Dan kemaren mamah baru pulang dari Palembang membawa oleh-oleh yang banyak.

Tentang yulijannaini

Seseorang yang ingin bercerita tentang kehidupannya
Pos ini dipublikasikan di Curcol dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s