Ketinggalan Dompet

Untuk kesekian kalinya dompet saya ketinggalan. Tetapi saya merasa kali ini adalah ketinggalan dompet yang paling parah yang saya rasakan. Kenapa karena biasanya saya memang ga naro uang semua di dompet, pasti saya sisakan sekitar Rp 10.000 di saku maupun di tas. Tapi kali ini saya cuma menemukan uang Rp 1.000 rupiah saja.

Entah bagaimana ceritanya dompet saya ketinggalan dirumah. Pas waktu berangkat saya belum sadar, karena arah pergi saya mau ke Salman akhirnya saya naik angkota caheum-ledeng. Pas naik angkot masih biasa aja dengan PD naik angkot di depan lagi. Entah kenapa saya malah lebih ngelamun di angkot. Pas di depan gerbang ITB, saya baru ‘ngeuh’ belum nyiapin uang buat ongkos. Pas bongkar tas, Astagfirullah… Dompet ketinggalan. Tapi saya masih bersikap ‘cool’ dan mulai mencari uang yang biasanya keselip di saku dan di tas. Bongkar sana, bongkar sini ternyata eh ternyata saya hanya menemukan uang Rp 1000 saja. Ga ada yang lain. Kebetulan jalannya macet, saya hendak mengsms temen saya yang udah di Salman biar bisa ngebayarin dulu ongkos angkot.

Dan pas saya liat hape, saya menemukan hape saya dalam keadaan mati. Lalu saya coba menyalakannya kembali, dan hape itu ga mau nyala-nyala. O,,oooowww Kebetulan saya bawa 2 hape, saya mau ngesms pake hape saya yang satunya. Pas udah selesei ngetik sms, saya baru sadar nomor-nomor temen saya di Karisma ga ada yang ke save di hape yang masih hidup ini. Aaaarrrggghhhh… Dalam hati saya teriak, bingung harus gimana.

Dan, sepertinya supir angkotnya menyadari kalo saya ga bawa dompet. “Kenapa neng? Dompetnya ilang?” Tanya supir angkot itu.

Dan sayapun menjawab, “Kayaknya ketinggalan pak, aduh gimana ya pak saya cuma nemu uang seribu aja ditas.”

“Oh, ga apa-apa atuh neng, emang mau kemana?” tanya supir angkot itu lagi.

“Mau ke mesjid Salman ITB pak.”

“Ya udah, neng ga usah bayar aja kan neng ga bawa uang” (pengertian banget nih sopir kata saya dalam hati)

“Duh pak, maaf banget… Tapi saya mau bayar aja tapinya cuma seribu aja saya bisa bayarnya.”

“Ga usah atuh neng ntar pulangnya gimana?”

“InsyaAllah saya diantar pulang sama teman pak? Punten pak saya cuma bisa bayar seribu doang”

Terjadilah percakapan yang cukup singkat karena saya akhirnya turun dari angkot dengan hanya membayar seribu rupiah saja. Duh, malu banget…. Untung angkot itu ga terlalu banyak penumpang. Dan saya bertekad kalo saya naik yang supir angkotnya orang yang tadi, saya bakal bayar 2x lipat deh ongkosnya.

Awalnya saya hendak pinjam uang saja ke teman saya untuk sarapan dan makan siang. Ternyata eh ternyata saya dapet rejeki deh paginya buat sarapan berupa ubi goreng yang dapet dari soulmate si akuh Intan, roti dan segelas air mineral yang dapet dari tim PCP. Alhamdulillah, walaupun ga seberapa serasa nikmat banget sarapan tadi tuh…..

Trus siangnya harus rapat, dan asalnya mau minjem ke temen buat makan siang karena perut sudah keroncongan. Dan lagi-lagi saya dapet rejeki dari temen saya lebih tepatnya teteh LU sekaligus LPMPP saya, teh Hani. Walaupun cuma berupa coklat dan snack-snack itu tuh nikmat banget dan serasa perut tuh kenyang. Pokonya Subhanallah banget deh… Allah tuh T.O.P  B.G.T ngasih rejeki tuh dari mana aja. Dan pulangnya, alhamdulillah sahabat saya Intan bersedia mengantar saya pulang sampai rumah dengan selamat. Lega banget….

1 lagi penyakit yang belum bisa ilang dari saya, yaitu sifat pelupa saya yang ga ketulungan deh… Yang sering banget ketinggalan itu adalah hape dan dompet. >.<‘

Iklan

Tentang yulijannaini

Seseorang yang ingin bercerita tentang kehidupannya
Pos ini dipublikasikan di Curcol. Tandai permalink.

8 Balasan ke Ketinggalan Dompet

  1. falahdarul berkata:

    sengaja ditinggalin itu mh biar bisa bikin tulisan. hahahaha, eh bisa ngetag juga ya? gmn caranya?

  2. falahdarul berkata:

    hiperlink gimana? klik kanan atau gmn?

  3. bundadontworry berkata:

    salam kenal ,Yuli
    ini kunjungan balik bunda

    alhamdulilah, Yuli hari itu diberi kenikmatan yg banyak banget oleh Allah swt ya 🙂
    untuk pak sopir angkot semoga rezekinya lebih diluaskan lagi oleh Allah swt ,amin
    ada sedikit kiat agar gak selalu lupa bawa dompet dan hape Yuli,
    biasakanlah meletakkannya di tempat yg sama setiap hari, insyaallah gak kan ketinggalan atau kelupaan lagi.
    salam

  4. arul berkata:

    suka ngeblog jg ternyata
    sekedar saran aja, kl bs materi kuliah/materi presentasi yg km kuasai posting juga disini.
    siapa tau bisa bermanfaat bwt org lain
    jd jgn curhat aja . hhehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s